Pages

Saturday, May 18, 2013

Tentang Berhenti Kerja [1]


Lebih dari sekian tahun berkerja di kantor yang sama, baru awal tahun kemarin saya kepikiran buat quit. Sedikit terlambat memang. Kata siapa? Yah kata sayalah. Quit itu buat saya bukan hal yang begitu kepikiran serta-merta bisa dilakukan keesokan harinya. Buat mewujudkannya butuh analisa. Butuh kalkulasi. Butuh waktu.

Yang butuh dianalisa pertama kali yah idenya. Kenapa bisa kepikiran ide buat quit, apa alasannya? Beneran mau quit apa hanya sekedar jenuh? Jangan quit di depan, menyesal belakangan. Gak lucu. Udah gak ada waktu lagi buat iseng coba-coba. Udah tua.

Yang harus dipikirin abis itu adalah, mau ngapain setelah quit? Kerjaan baru yang setipe, kerjaan baru atas nama passion (by the way, saya juga pengen ngebahas nih soal passion-passionan), banting setir bikin usaha, pensiun dini leha-leha syalala atau nikah ajah sama pengusaha muda tajir yang pintar plus ganteng serta sayang sama saya? *ngikik* Hitung cost benefit dari masing-masing pilihan. Detil. Pake angka.

Kalo sudah diputuskan mau ngapain, terus gimana mekanismenya? Secepetnya quit, hunting dan cari informasi dulu, apa nabung modal dulu? Modal bukan cuma soal uang, tapi juga skill. Terlalu sibuk nyaingin Bang Toyib bikin saya gak pernah meng-upgrade skill, ya kecuali training dari kantor dengan tema yang gak jauh-jauh dari job description kantor.

Nah apalagi? Bikin jangka waktu! Dalam berapa lama hal itu mau diwujudkan? Abis itu dibreakdown jadi single steps. Each steps harus dikasih limit kapan harus dan mesti diselesaiin.

Planning saya sih gituh. Abis itu tinggal ngurusin dua hal yang paling susah sekaligus paling menentukan:
  1. Mentranformasi niat yang udah jadi planning ke real action. Entah saya yang bisanya bikin alesan atau emang susah beneran. Harus punya skedul yang bener-bener rapet dan super disiplin. Waktunya mesti dibagi antara ngerjain kerjaan kantor yang mesti diusahakan flawless karena mau ditinggal (harus pergi meninggalkan nama harum dong!) dan melaksanakan agenda-agenda menuju berhenti kerja yang udah disusun. Ih terdengar seram haha. 
  2. Harus menemukan cara dan waktu yang tepat buat menyampaikan hal tersebut di atas ke orang tua. Saya yakin gak akan tembus dalam sekali pembicaraan. Harus berkali-kali brainstorming. Blessing itu penting buat saya. Jadi gimanapun caranya, saya harus bisa cari cara dan waktu yang tepat untuk menyampaikan agar orang tua saya punya pemikiran yang sama dan merestui pilihan saya.
Saya udah nyampe mana yah? Baru separo di langkah ke dua. Awal tahun lalu kepikiran, analisanya baru setahun kemudian. Aduh, kelamaan mikir jendral! Keburu kadaluarsa. Harus dieksekusi.

S e g e r a.

Tuesday, May 14, 2013

Can't Get This Out of My Head

Current crush.


It's been written in the scars on our hearts

..that we're not broken just bent.
And we can learn to love again.
 

Blog Template by YummyLolly.com